Anggota DPR Ini Minta KPK Usut Dugaan Korupsi di Papua

Anggota DPR Ini Minta KPK Usut Dugaan Korupsi di Papua

BERBAGI

JAKARTA – Anggota Komisi IX DPR RI dari Daerah Pemilihan (Dapil) Papua Mesakh Mirin angkat suara terkait sejumlah tenaga medis di Puskesmas Arso Kota dan Rumah Sakit Kwaingga, Kabupaten Keerom, Papua, melakukan mogok kerja akibat tunjangan kerja insentif penanganan covid-19 mereka belum dibayarkan sehingga mereka memalang atau memblokir gedung Puskesmas tersebut.

Sebagai informasi, aksi mogok kerja di Puskesmas Arso Kota sejak Senin, 25 Mei 2020. Sementara mogok kerja di Rumah Sakit Kwaingga sejak, Jumat, 22 Mei 2020 lalu mengakibatkan aktivitas pelayanan kesehatan lumpuh total.

“Pihak terkait harus menyelesaikan persoalan ini. Mengingat pelayanan kesehatan sangat dibutuhkan masyarakat di Keeroom,” kata Mesakh Mirin pada Bela Rakyat saat dihubungi, Jumat (29/5/2020).

Mesakh menyampaikan, puluhan dan perawat di Puskesmas dan Rumah Sakit itu melakukan aksi mogok lantaran tak diterimanya upah insentif Covid-19, sehingga membuat pasien terlantar.

Politisi PAN itu mengungkapkan, ada indikasi korupsi yang terjadi sehingga tenaga medis mendapatkan haknya selama menangani pasien Covid-19. Menurutnya, jika ada indikasi itu, maka Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) harus turun tangan.

“Kita buka ke KPK(kasus) ini, jika benar dugaan ada penyelewengan. Ini meresahkan rakyat di sana. Segera lakukan investigasi,” terang Mesakh.

Sementara itu, saat dihubungi secara terpisah Kepala Puskesmas Arso Kota, Yusnita Pabeno menjelaskan, aksi mogok kerja rekannya itu lantaran tak menerima upah insentif Covid-19. Ia menyadari aksinya itu mengakibatkan pasien terlantar.

“Kami tahu ada tersedia insentif Covid-19, masalahnya kami tak diberitahu mengenai (insentif) ini,” kata Yusnita Pabeno.

Yusnita menegaskan, aksi pemalangan itu bentuk kekecewaan dari tenaga medis yang sama sekali tidak menerima insentif covid-19. Padahal sejumlah tenaga medis ini telah melakukan pelayanan pada pasien Covid-19 di Kabupaten Keerom, Papua.

“Karena tidak dibayarkanya insetif kami, sehingga tenaga medis di sini membuat pelayanan medis di puskesmas itu tidak berjalan sesuai,” ujar Yusnita.

Baik Mesakh maupun Yusnita sangat berharap permasalahan ini segera diselesaikan oleh Bupati Keerom Muhammad Markumagar pelayanan kesehatan di daerah tersebut segera membaik. (HMS)

Facebook Comments