DPR Dorong Pemerintah Wujudkan Ekosistem Kendaraan Berbasis Listrik

 DPR Dorong Pemerintah Wujudkan Ekosistem Kendaraan Berbasis Listrik

JAKARTA – Anggota Komisi VII DPR RI dari Fraksi Partai Golkar Ridwan Hisjam berharap Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika Kementerian Perindustrian (Dirjen ILMATE Kemenperin) lebih aktif lagi mewujudkan ekosistem kendaraan berbasis listrik (electric vehicle).

Ridwan memastikan, Komisi VII DPR RI bakal memberikan dukungan penuh kepada Dirjen ILMATE Kemenperin bukan hanya ke pihak Kemenperin. Tapi juga pada pihak yang melakukan produksi kendaraan listrik.

“Karena ke depan, harapan kita ekosistem terbentuk, karena negara kita punya tambang nikel, yang diharapkan dapat menyelesaikan krisis energi di dunia,” ujar Ridwan seperti keterangan diterima Lintas Parlemen, Jumat (11/11/2022).

“Dan Indonesia Insya Allah tidak akan masuk ke krisis dengan pertumbuhan ekonomi yang ditopang oleh otomotif. Ini salah satu bukti, krisis yang disampaikan baik oleh Menteri Keuangan ataukah Menteri Peerekonomian tidak akan menimpa Indonesia jika kita dapat mengantisipasi dengan baik,” sambung Ridwan.

Ridwan menyampaikan, hal itu disampaikan pada saat mengikuti RDPU Komisi VII DPR RI dengan Dirjen ILMATE Kemenperin, perwakilan Honda Prospect Motor (HPM), Hyundai Motor Manufacturing Indonesia (HMMI), Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN), Mitsubishi Motor Kramayudha Indonesia, Wuling Motors Indonesia (SGMW), dan DongFeng Sokon (DFSK) Motor Indonesia, di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Rabu (9/11/2022).

Politisi senior asal Dapil Jawa Timur V itu mengakui, untuk saat ini yang menjadi masalah adalah infrastruktur, karena pertumbuhan otomotif begitu tinggi, baik itu roda empat maupun roda dua.

“Tapi bagaimanapun, kita harus mendorong supaya Indonesia agar tidak terperosok kepada krisis. Untuk itu kita harapkan Pak Dirjen lebih aktif. Industri ini dirangkul, jangan dijadikan pasien, artinya waktu sakit baru datang. Kalau dirangkul, dalam kondisi apapun harus bersama-sama. Kami siap bersama-sama dengan Pak Dirjen,” tegas Ridwan.

Sebelumnya, Dirjen ILMATE Kemenperin Taufik Bawazier mengatakan, pemerintah telah menargetkan ada sebanyak 400 ribu unit mobil listrik yang diproduksi pada tahun 2025. Sedangkan kendaraan roda dua atau sepeda motor ditargetkan bisa diproduksi sebanyak 1,75 juta unit.

Menurut Taufik, angka tersebut tidak jauh berbeda dengan yang ditargetkan Presiden Joko Widodo, yaitu 2 juta unit sepeda motor. Ia pun berharap dengan adanya Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 7 Tahun 2022, tentang penggunaan kendaraan listrik sebagai tunggangan pegawai pemerintah bisa membuat implementasi penggunaan kendaraan listrik bisa lebih cepat.

Kemenperin pun telah mengeluarkan sejumlah kebijakan dalam percepatan program kendaraan bermotor listrik berbasis baterai, seperti Permenperin Nomor 36 Tahun 2021, Permenperin Nomor 6 Tahun 2022, Permenperin Nomor 28 Tahun 2020, serta Permenperin Nomor 7 Tahun 2022.

“Kami berharap pasar dapat tumbuh dan menerima, dan yang existing akan masuk ke arah sana. Perusahaan-perusahaan juga sudah punya roadmap planning dan rencana ke depannya, dan tentunya ada (tipe) hybrid, plug-in hybrid, full battery, dan hydrogen. Itu menjadi variasi teknologinya. Intinya bagaimana carbon emission itu berkurang, dan subsidi BBM dari pemerintah berkurang secara signifikan. Ini yang menjadi target pemerintah,” jelas Taufik.

Editor: Habib Harsono

Digiqole ad

Berita Terkait