Gus Falah Minta Tetap Waspadai Propaganda Liberalisme dan Kukuh Pertahankan Nilai Pancasila

 Gus Falah Minta Tetap Waspadai Propaganda Liberalisme dan Kukuh Pertahankan Nilai Pancasila

JAKARTA – Anggota DPR RI Nasyirul Falah Amru atau dikenal dengan sapaan Gus Falah menyampaikan, meski batal terkait rencana Pemerintah Amerika Serikat (AS) mengirim Jessica Stern, utusan khusus untuk memajukan hak asasi kaum Lesbian, Gay, Bisexual, Transgender, Queer, Intersex dan lainnya (LGBTQI+) ke Indonesia namun paham liberalisme tetap diwaspadai.

Pria yang kerap disapa Gus Falah itu meminta semua pihak, khususnya pemerintah, mewaspadai propaganda kaum liberalisme dunia. Sebab, banyak paham liberalisme yang ingin dibawa ke Indonesia melalui melegalisasi pernikahan sesama jenis.

“Gerakan legalisasi hak LGBT atau pernikahan sejenis itu, merupakan bagian dari propaganda ideologi liberalisme yang bertentangan dengan Pancasila sebagai dasar negara kita,” kata Gus Falah seperti keterangan tertulisnya, Ahad (4/12/2022).

Gus Falah menegaskan, sebagai bangsa yang memegang teguh falsafah Pancasila, Indonesia tak bisa menerima propaganda maupun gerakan LGBT.  Pancasila, ujarnya, salah satu dasar utamanya adalah nilai-nilai agama yang terwujud dalam sila Ketuhanan Yang Maha Esa.

Semua agama yang diakui di Indonesia, tambahnya, menolak praktik homoseksual atau LGBT. “Dan karena nilai-nilai agama itu inheren dalam Pancasila, maka Pancasila pun menolak praktik atau legalisasi LGBT,” tegas Gus Falah.

Kampanye LGBT, lanjut Politisi PDI-Perjuangan itu, merupakan propaganda liberalisme yang dilancarkan negara-negara serta kelompok-kelompok dari barat ke seluruh dunia. Saat ini, ungkap Gus Falah, sudah lebih dari 30 negara yang melegalkan pernikahan sesama jenis. Pada umumnya, adalah negara-negara yang terpengaruh liberalisme barat. Dan sebagian kecil adalah negara-negara komunis seperti Vietnam dan Kuba.

Gus Falah memaparkan, bahkan dalam ajang Piala Dunia 2022 di Qatar ini, kampanye LGBT juga diupayakan oleh tim maupun warga dari negara-negara barat. Legislator Dapil Jawa Timur X itu mencontohkan aksi timnas Jerman yang memprotes larangan memakai ban kapten pelangi ‘One Love’ sebagai wujud kampanye LGBT.  Selain itu, bendera LGBT juga sempat dikibarkan warga Italia saat laga Portugal versus Uruguay.

“Bangsa Indonesia, yang memegang teguh Pancasila menjadi sasaran propaganda ideologi liberalisme yang berwujud kampanye LGBT itu. Lembaga-lembaga internasional seperti UNDP dan USAID bahkan sudah lama mensponsori kampanye LGBT di Indonesia dengan kucuran dana tak sedikit. Maka, kedatangan utusan Pemerintah AS itu harus kita waspadai. Kita harus menyaring ideologi apapun, baik liberalisme maupun radikalisme-ekstremisme, yang tak sesuai Pancasila,” pungkas Gus Falah.

Editor: Habib Harsono

Digiqole ad

Berita Terkait