Lamhot Sinaga Bantu Petani Tingkatkan Produktivitas dengan Beri Mesin Pemipil Jagung

Lamhot Sinaga Bantu Petani Tingkatkan Produktivitas dengan Beri Mesin Pemipil Jagung

BERBAGI

MEDAN – Anggota DPR RI dari Daerah Pemilihan Sumatera Utara II Lamhot Sinaga membantu petani jagung untuk meningkatkan produktivitas melalui pemberian mesin pemipil jagung di desa Parsuratan, Kecamatan Balige, Kabupaten Toba, Provinsi Sumatera Utara.

Pemberian mesin pemipil ini untuk mengimbangi luasan lahan jagung sebesar 3000-5.000 hektar, khususnya, di Kabupaten Danau Toba dan tujuh kabupaten di sekitar Danau Toba pada umum.
Sehingga, luasan lahan itu ditunjang oleh produktivitas petani dalam memipil jagung yang saat ini masih dilakukan secara manual (belum mekanisasi)

“Persoalannya yakni masyarakat di sekitar Danau Toba ini memipil jagung masih manual. Jadi, tidak sama antara luasan jagung dengan produktivitas pemipil jagungnya. Jadi kapasitas produksi di tingkat petani sangat rendah,” kata Lamhot usai memberikan lima unit mesin pemipil jagung dalam rangka reses DPR RI Masa Persidangan I Tahun Sidang 2021-2022, Senin (11/10/2021).

Lamhot menjelaskan jika rata-rata tujuh kabupaten di sekitar Danau Toba ini memiliki luasan 3.000 hektar jagung, berarti total terdapat 21 ribu hektar lahan yang siap dipakai untuk memproduksi jagung. Jika satu hektar mampu hasilkan enam ton dengan kapasitas mesin bekerja enam jam per hari, maka enam ton tersebut dikali luas lahan 21 ribu hektar, bisa hasilkan 126 ribu ton per hari.

“126 ribu ton hanya dari kawasan Danau Toba saja. Tapi persoalannya adalah itu dari sisi luasan lahan. Belum pada produktivitas petaninya dalam memipil jagung. Hitungan saya begitu saja,” ujar Politisi Partai Golkar ini.

Lamhot menilai potensi untuk meningkatkan produktivitas jagung di masyarakat sekitar Danau Toba ini sangat luar biasa. Sebab, bertani jagung bagi masyarakat di daerah tersebut adalah suatu kegiatan turun-temurun yang sudah dilakukan sejak lama oleh para petani tersebut.

“Sehingga, saat harga jagung sekarang yang sedang bagus karena bertepatan dengan momentum pemerintah setop importasi jagung, maka komoditas jagung ini akan menjadi komoditas unggulan di daerah ini. Selain komoditas lain yang sudah berjalan dengan baik sejauh ini,” ujar Anggota Komisi VII DPR RI ini.

Ia menambahkan, sebelum terjadi setop importasi, harga jual  jagungdi tingkat petani hanya Rp 2.500-3000 per kilogram. Tapi, setelah terjadi setop importasi, harga langsung naik di kisaran Rp 5.000. Berarti, hampir naik dua kali lipat semenjak importasi disetop beberapa waktu lalu.

“Itu niat saya dan saya akan usahakan sampai Bulan Desember memberikan bantuan. Saya akan fokus bantu kawasan Danau Toba ini di tujuh kabupaten ini. Target saya untuk kebutuhan nasional paling tidak ¼ ton yang bisa dikontribusikan. Jadi, itulah tentang jagung yang bisa saya jelaskan kenapa jagung,” tutup Lamhot.

Adapun pemberian mesin pemipil jagung ini hasil dari kerja sama dengan beberapa BUMN, seperti PT Inalum, PT Indofarma, dan PTPN III dan IV. Ke depan, Lamhot berupaya agar beberapa pihak seperti SKK Migas dan Bank BRI bisa terlibat dalam program CSR tersebut. (Rio)

Facebook Comments