Penentuan Capres 2024 PDIP Tunggu Putusan Megawati

 Penentuan Capres 2024 PDIP Tunggu Putusan Megawati

JAKARTA – Ketua Bidang Politik dan Keamanan DPP Banteng Muda Indonesia (BMI) Mixil Mina Munir mengatakan penentuan calon presiden (capres) dan cawapres merupakan hak prerogatif ketua umum PDI Perjuangan Megawati Sukarnoputri.

“Calon presiden dan wakil presiden adalah mutlak hak prerogatif ketua umum partai,” kata Mixil kepada wartawan, Senin (31/10/2022).

Dia menegaskan PDI Perjuangan punya cara menyikapinya tersendiri. Sebagai partai pemenang, PDI Perjuangan tetap tenang menjalankan agenda kepartaian. Bukan karena bisa mengusung sendiri, tetapi karena PDI Perjuangan punya garis yang jelas dalam mengambil keputusan strategis.

Sebagai organisasi sayap partai, BMI menunggu arahan Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri terkait Pemilihan Presiden (Pilpres) mendatang. Saat ini BMI berfokus untuk bergotong royong, serta berbagi membantu sesama dan menjadi wadah aspirasi kaum muda Indonesia.

Mixil menyampaikan Indonesia dipastikan akan memiliki pemimpin sesuai suara rakyat. Tak hanya itu, dunia internasional pun menanti sosok presiden yang menyandang pandangan luas dalam investasi dan kerjasama.

“Indonesia sebagai negara demokrasi terbesar, tentu ingin memiliki pemimpin yang sesuai dengan keinginan rakyat. Menuju 2024 berbagai pihak menanti calon-calon pasti untuk Presiden dan Wakil Presiden,” ungkapnya.

“Bahkan dunia internasional pun menunggu siapa pemimpin Indonesia selanjutnya sebagai pandangan investasi ataupun kerjasama,” jelasnya.

Kata dia, politik bagi BMI adalah bekerja untuk kebaikan, dan perjuangan bentuk gotong-royong mencapai Indonesia adil dan makmur. Mixil menerangkan untuk seluruh pihak bersabar terkait pengumuman capres maupun calon wakil presiden (cawapres) dari PDI Perjuangan.

“Entah siapapun nantinya nama yang akan diumumkan oleh Ibu Ketua Umum, BMI akan tegak lurus memperjuangkan kemenangannya,” tuturnya.

Dia menegaskan bagi BMI, kemenangan elektoral bukan milik pasangan calon itu semata, melainkan amanatnya ke depan sebagai nahkoda mengemban amanat penderitaan rakyat.

“Inilah identitas banteng bagi BMI, bergerak satu komando dan tidak tercerai-berai,” pungkasnya.

Laporan: Gia

Editor: Adip

Digiqole ad

Berita Terkait