Rombongan Anggota DPR PKB Bawa Bantuan untuk Korban Gempa Cianjur

 Rombongan Anggota DPR PKB Bawa Bantuan untuk Korban Gempa Cianjur

CIANJUR – Kondisi pengungsian korban gempa bumi Cianjur begitu memprihatinkan dengan tenda seadanya, hal itu nampak terlihat saat kunjungan Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (FPKB) ke lokasi bencana gempa Cianjur. Ribuan pengungsi di Desa Cibeureum, Kecamatan Cugenang, Cianjur itu hanya tinggal di tenda darurat yang beratap terpal tipis dan beralaskan tikar seadanya.

Rombongan yang dipimpin oleh Wakil Ketua Komisi VIII Marwan Dasopang itu tak lupa membawa sejumlah bantuan yang disalurkan untuk para pengungsi di sejumlah lokasi pengungsian. Terlihat juga dalam rombongan Anggota Komisi VIII DPR RI lainnya dari FPKB yakni KH. Maman Imanulhaq, Nurhuda, dan Luqman Hakim, serta Neng Eem Marhamah dari Komisi V DPR RI yang berasal dari Dapil Cianjur dan Kota Bogor.

Pada kesempatan itu, Marwan Dasopang menyampaikan rasa duka mendalam atas bencana yang merenggut hingga ratusan nyawa yang melayang itu. Lebih-lebih banyak anak-anak menjadi korban akibat bangunan sekolah yang roboh. Politisi PKB asal Sumatera Utara itu pun tak kuasa menahan pilu melihat langsung bagaimana kondisi warga yang kehilangan rumah dan sanak familynya.

“Kami Fraksi PKB DPR RI menyampaikan rasa duka mendalam terkhusus kepada warga Cianjur yang terdampak langsung gempa magnitudo 5.6. Kami pastikan FPKB akan selalu bersama masyarakat Cianjur sampai kondisi pulih seperti sedia kala,” kata Marwan Dasopang kepada para pengungsi di Cianjur, Jawa Barat, Selasa (22/11)

Sementara itu, KH Maman Imanulhaq yang ikut dalam rombongan mengungkapkan keprihatiannya melihat kondisi pengungsian yang dinilainya tidak layak. Apalagi di lokasi pengungsian Desa Cibeureum itu, ada banyak anak-anak dan 20 ibu hamil.

Ia pun meminta aparatur terkait untuk segera membangun tenda bagi pengungsi yang layak dengan dibarengi pembangunan sejumlah sarana pendukung lainnya. Pasalnya, imbuh Kiai Maman, butuh waktu yang tidak sebentar sampai para warga yang mengungsi bisa kembali menempati rumah mereka lantaran begitu banyak rumah warga yang rusak parah bahkan ada yang telah rata dengan tanah.

“Bencana telah membuat warga terdampak menderita kehilangan saudara maupun harta benda. Oleh sebabnya jangan sampai penderitaan mereka berlarut di tenda pengungsian. Tak terbayang betapa menderitanya saudara kita yang kini mengungsi dengan tenda ala kadarnya, saat siang kepanasan saat malam kedinginan. Saya mendorong aparatur terkait untuk segera membangun tenda pengungsian yang layak,” jelas Kiai Maman kepada wartawan di Desa Cibeureum Kecamatan Cugenang Kabupaten Cianjur, Selasa (22/11).

Selain soal sarana pengungsian, Kiai Maman juga menyinggung soal manajemen pasca bencana yang terkesan gagap, apalagi ditambah dengan simpang siurnya data korban meninggal yang dikeluarkan BNPB maupun pemerintah daerah. Dampaknya, informasi menjadi simpang siur dan para pengungsi menjadi lambat mendapatkan bantuan karena lambatnya distribusi dari pusat maupun daerah.

Digiqole ad

Berita Terkait

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.