SBA: Kita Berharap BLK di Seluruh Indonesia, Mampu Melahirkan Pekerja Handal di...

SBA: Kita Berharap BLK di Seluruh Indonesia, Mampu Melahirkan Pekerja Handal di Bidangnya

BERBAGI

JEMBER – Politisi senior asal Kabupaten Jember sekaligus Presiden Sarikat Buruh Muslimin Indonesia (Sarbumusi)
Syaiful Bahri Anshori (SBA) meresmikan Balai Latihan Kerja Pondok Pesantren (Ponpes) Salafiyah Syafiiyaan, Tempurejo, Jember, Jawa Timur. SBA dipercaya pimpinan Ponpes meresmikan balai tersebut.

“Iya, saya baru meresmikan balai latihan kerja Ponpes Salafiyah Syafiiyan, Tempurejo, Jember,” kata SBA pada wartawan, Ahad (13/6/2021).

Pada kesempatan itu, SBA berharap Balai Latihan Kerja Pondok Pesantren (Ponpes) Salafiyah Syafiiyaan, Tempurejo, Jember, Jawa Timur itu bisa memanfaatkan sebaik-baiknya bagi masyarakat yang membutuhkannya.

“Saya sangat senang dengan adanya Balai Latihan Kerja di Pondok Pesantren (Ponpes) Salafiyah Syafiiyaan ini. Diharapkan, dari sini bisa melahirkan para generasi penerus bangsa yang memiliki keterampilan atau skill yang mempuni dalam bekerja. Balai ini ada agar profesionalisme pada bidang tertentu bisa ditingkatkan,” ujar SBA yang juga Anggota Komisi I DPR RI dari Fraksi PKB ini.

Sebagai informasi, BLK merupakan prasarana dan sarana tempat pelatihan memperoleh keterampilan yang ingin didalami sebagai keahlian di bidangnya masing-masing.

Secara umum, BLK membuka beberapa bidang kejuruan seperti, Kejuruan Teknik Sepeda Motor, Kejuruan Teknisi Komputer, Kejuruan Operator Komputer, Kejuruan Tata Busana, Kejuruan Teknik Pendingin, Kejuruan Tata Graha, Kejuruan Tata Kecantikan Rambut, Kejuruan Tata Kecantikan Kulit, Kejuruan Tata Rias Pengantin, Kejuruan Tata Boga dan banyak lagi.

Tak hanya itu, BLK juga bisa memfasilitasi keahlian dalam bidang bahasa asing seperti, Bahasa Inggris, Bahasa Jepang, Bahasa Arab, dan Bahasa Korea.

“Kita berharap BLK di seluruh Indonesia, bukan hanya BLK (Assalifiyah Syafiin) ini mampu melahirkan para pekerja yang handal di bidangnya. Melalui Kementerian Tenaga Kerja, tenaga kerja terus diberi atau dibekali keterampilan yang mumpuni,” terang mantan Ketua Umum PMII ini. (HMS)

Facebook Comments