Serial Ekonomi 5.0 Mahluk Apakah Society 5.0 (II)?

Serial Ekonomi 5.0 Mahluk Apakah Society 5.0 (II)?

SHARE

Oleh: Helmi Adam, Penulis Pendiri Yayasan syafaat Indonesi

Melanjutkan pendapat David norfors tentang society 5.0 yaitu ekonomi yang berpusat pada masyarakat; bahwa para pekerja juga akan menjadi pelanggan karena mereka diberikan layanan mencari nafkah.

Sekarang pekerja juga adalah pelanggan tetapi juga modal. Jika saya melayani pekerja-pelanggan yang tertarik pada sesuatu dan yang memiliki bakat dan saya tahu bahwa mereka bisa mendapatkan penghasilan yang lebih baik dengan beberapa keterampilan tambahan, saya akan menawarkan mereka kursus gratis.

Saya akan membeli kursus, menawarkannya kepada pekerja-pelanggan saya secara gratis, dan memberi tahu mereka bahwa jika mereka mengambil kursus dan lulus, saya bisa menjanjikan penghasilan yang lebih baik.

Meskipun ini adalah tawaran yang bagus untuk pekerja saya, saya juga meningkatkan nilai modal saya, karena jika pelanggan-pekerja saya mendapatkan lebih banyak dan meningkatkan nilai, maka komisi saya tumbuh dan saya mendapatkan lebih banyak. (Memang pendapat norfors ini mirip MLM)

Sekarang, mari kita lihat ekonomi yang berpusat pada tugas serta ekonomi makro dan mikro serta keterpaduan di antara keduanya. Sepert saat ini, perusahaan ingin mengurangi tenaga kerja mereka sementara pada saat yang sama dan menjual lebih murah kepada pelanggan.

Akan tetapi, bagi pemerintah, pekerja dan pelanggan adalah orang yang sama, sehingga mereka ingin pekerja mereka memperoleh lebih banyak untuk membelanjakan lebih banyak, dengan demikian menumbuhkan ekonomi. Atau GDP hal ini mengakibatkan ketidakseimbangan kepentingan pengusaha dan pemerintah, padahal pada Ujungnya Pengusahapun di rugikan karena daya beli mayrakat turun, barang menjadi tidak laku.

Di satu sisi, ekonomi yang berpusat pada tugas memberi perusahaan swasta insentif untuk benar-benar mengecilkan ekonomi secara keseluruhan.

Baca juga :   Yang Salahkan Ahok Naik Mobil RI 1, Tak Paham Presumption of Innocence

Dalam ekonomi yang berpusat pada rakyat, ada keselarasan prioritas yang lebih besar, karena pemerintah dan perusahaan swasta dengan suara bulat ingin orang memperoleh lebih banyak, yang seharusnya membuka kemungkinan tambahan untuk menggabungkan kebijakan perburuhan dan inovasi.

Jika wirausahawan melakukan inovasi pekerjaan yang lebih baik untuk para penganggur dan pekerja yang kurang trampil lainnya, merupakan kebijakan tenaga kerja yang baik untuk mendukung inovasi tersebut.

Ukuran pasar untuk ekonomi yang berpusat pada manusia.

Saat ini, dunia memiliki 5 miliar orang usia kerja, 3 miliar di antaranya bekerja di luar rumah. Dari 3 miliar ini, aman untuk mengatakan bahwa hampir semua dari mereka ingin memiliki pekerjaan yang baik yang memberi mereka penghasilan dari pekerjaan yang bermakna.

Namun, hanya 1,3 miliar yang dipekerjakan pada pekerjaan yang benar-benar memberi mereka penghasilan. Dari 1,3 miliar ini, hanya 200 juta yang terlibat atau engage dalam pekerjaannya. 400 juta, orang aktif tapi merasa tidak engage atau terlibat dan ada yang tidak menyukai pekerjaan kerjakan.

Sisanya ada 700 juta orang yang pergi bekerja setiap hari untuk mendapatkan cukup uang untuk bertahan hidup dan kemudian pulang. Tenaga kerja ini menciptakan nilai pasar global sebesar $ 100 triliun per tahun. Jika ekosistem “inovasi untuk pekerjaan” diaktifkan, menghasilkan sistem pencocokan yang andal bagi orang dan pekerjaan, persaingan akan muncul antara perusahaan yang bersaing untuk menawarkan pekerjaan yang dibuat khusus kepada orang.

Pada akhirnya, kita akan memiliki 3 miliar orang (atau 3 miliar pelanggan untuk layanan mencari nafkah) yang semuanya bekerja dalam pekerjaan yang cocok dengan keterampilan, bakat, dan hasrat mereka.

Mereka berpartisipasi dalam tim yang baik dan bekerja bersama serta saling menginspirasi, karena mereka bekerja dengan tugas yang menurut mereka bermakna bagi klien yang menghargai.

Baca juga :   'Serangan Balik dan Jebakan Batman yang Harus Diwaspadai Gubernur Anies'

Pertanyaan intinya adalaha adalah “Berapa banyak nilai lebih yang akan dihasilkan tenaga kerja ini daripada yang sekarang, di mana begitu banyak orang tidak bahagia dengan situasi pekerjaan mereka?”

Dia berpendapat bahwa ekonomi saat ini sebenarnya berkontribusi pada penghancuran nilai, baik secara sengaja atau tidak, di antara orang-orang yang “bertindak” dengan menurunkan kualitas hidup orang lain.

David Nordfors mengatakan bahwa pergeseran positif ini (mis., dari ekonomi yang berpusat pada manusia) akan menyebabkan tenaga kerja menciptakan nilai lebih dari dua kali lipat antara satu sama lain, dengan kata lain setidaknya peningkatan $ 100 triliun dalam PDB secara global. Jika komisi untuk pekerjaan yang disesuaikan (layanan) adalah 20%, maka pendapatan akan menjadi $ 40 triliun.

“3 miliar pelanggan menginginkan pekerjaan yang baik, tetapi di mana para wirausahawan menawarkan layanan kepada mereka?” (David Nordfors ; 2016)

Selesai

 

Facebook Comments