Sumpah Pemuda, Puan Ajak Generasi Muda Berdikari 

 Sumpah Pemuda, Puan Ajak Generasi Muda Berdikari 

JAKARTA – Memperingati 94 tahun Sumpah Pemuda, Ketua DPR RI Puan Maharani mengajak seluruh pemuda-pemudi Indonesia berdikari lewat karyanya masing-masing. Sebab dengan prinsip kemandirian, seluruh rakyat Indonesia dapat membantu membangun bangsa dan negara.

“Kepada seluruh masyarakat Indonesia, saya mengucapkan selamat memperingati Hari Sumpah Pemuda. Bangkit terus pemuda-pemudi, demi kejayaan masa depan Indonesia,” kata Puan kepada wartawan, Jumat (28/10/2022).

Perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR RI itu menyebut, Sumpah Pemuda adalah soal persatuan. Puan mengingatkan bagaimana di tahun 1928, pemuda-pemudi Indonesia dari seluruh daerah berkumpul dan melahirkan komitmen untuk bisa bersatu atas nama Indonesia.

“Dengan mengesampingkan semua perbedaan, pemuda-pemudi Indonesia saat itu menyatakan janji satu tanah air, satu bangsa, dan satu bahasa. Semangat ini yang harus selalu kita kobarkan,” ucapnya.

Di peringatan Hari Sumpah Pemuda ini, Puan mengajak seluruh masyarakat Indonesia mengingat kembali perjuangan pemuda-pemudi Indonesia terdahulu.

Tonggak sejarah perjuangan pemuda Indonesia dalam meraih kemerdekaan harus selalu menjadi spirit bagi masyarakat dalam memajukan Indonesia.

“Peringatan Sumpah Pemuda bukan hanya diperingati oleh generasi muda saat ini saja. Karena semua warga Indonesia, pernah menjadi pemuda yang memiliki perjuangan yang sama demi kemakmuran dan kesejahteraan bersama,” tuturnya.

Meski begitu, Puan berharap generasi muda saat ini bisa lebih memaknai semangat perjuangan Sumpah Pemuda. Hal ini lantaran generasi muda adalah penentu masa depan bangsa.

“Generasi muda yang akan menentukan mau dibawa ke mana bangsa kita. Untuk bisa membangun bangsa, generasi muda harus mampu berdikari,” jelasnya.

“Untuk menjadi SDM unggul, generasi muda harus dapat ‘berdiri di kaki sendiri’. Maka singkirkan sikap manja dan tumbuhkan semangat kemandirian sehingga mampu berjuang demi kemajuaan Indonesia,” tambahnya.

Puan mengatakan, cara berjuang pemuda saat ini mungkin berbeda dengan perjuangan pemuda di era kemerdekaan. Bukan lagi dengan mengangkat senjata, tapi dengan karya dan keahlian di bidangnya masing-masing.

“Baik dengan menjadi tenaga kesehatan, ilmuan, politisi, ASN, entrepreneur, jurnalis, pekerja seni budaya, profesional IT, analis ekonomi, dan lain-lain. Semua karya pemuda saat ini adalah bentuk perjuangan demi Tanah Air,” pungkasnya.

Laporan: Gia

Editor: Adip

Digiqole ad

Berita Terkait