TNI-Polri Kembali Bentrok, Syaiful Bahri Anshori: Jangan Larut dalam Pertikaian!

TNI-Polri Kembali Bentrok, Syaiful Bahri Anshori: Jangan Larut dalam Pertikaian!

BERBAGI

JAKARTA – Anggota Komisi I DPR RI Syaiful Bahri Anshori sangat menyesalkan atas terjadinya pertikaian antara personel TNI dan Polri di Papua yang menyebabkan 2 anggota Polri meninggal dunia. Baginya, bentrok kedua aparat keamanan itu terjadi dan harus dihentikan ke depannya.

Untuk diakui Kapolda Papua, Irjen Paulus Waterpau menyampaikan pertikaian tersebut berawal dari kesalahpahaman yang sebetulnya sudah diselesaikan pada Sabtu (11/4) malam sekitar pukul 23.00 WIT.

“Saya sebagai anggota DPR Komisi I DPR dan atas nama rakyat yang saya wakili merasa prihatin dengan bentrokan tersebut, mudah-mudahan ini menjadi bentrokan yang terakhir,” kata Syaiful kepada Wartawan Lintas Parlemen, Senin (13/4/2020).

Sejatinya, lanjut politisi PKB ini, aparat berperan menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat, tidak larut dalam pertikaian. Bagaimana kedamaian di tengah masyarakat bisa terwujud jika antar aparat terprovokasi melakukan bentrok.

“Polri dan TNI itu berpikir bahwa bangsa Indonesia sekarang ini menglami kondisi yang sangat memprihatinkan dan memerlukan keterlibatan semua komponen bangsa terutama TNI – Polri, Ee kok malah berantem dengan menggunakan senjata lagi. Untuk iti, saya minta agar aparat hukum baik yang ada TNI maupun Polri harus bertindak tegas kepada oknum TNI maupun oknum Polri yang berkelahi tersebut,” jelas mantan Ketua Umum PB PMII ini.

“Kejadian ini harus menjadi bahan evaluasi dan perhatian bersama, pertama terkait dengan rekruitmen prajurit TNI dan Polri, menurut saya dengan seringnya kehadian kedua lembaga ini yang sangat memalukan ini perlu lebih ketat dalam rekruitmen TNI dan Polri, sehingga dengan pengetatan rekruitmen akan lahur prajurit yang punya intregritas dan mencintai profesi seorang prajurit TNI maupun Polri,” sambungnya.

Yang kedua, lanjut Syaiful, law enforcement atau penegakan hukum harus betul-betul di tegakkan di dua lembaga tersebut. Jika tidak, menurut Syaiful, kejadian serupa akan tetap terjadi.

“Jangan ditolelir prajurit yang tidak disiplin, jangan malah naik pangkat! Karena satu peluru bagi seirang prajurit itu sangat berarti jangan digunakan sembarang, untuk prajurit TNI untuk menjaga kedaulatan negara dan bangsa ini tidak main-main sesuai dengan Sapta Marga, begitu juga bagi seorang prajurit Polri tugas anda adala menjaga keamanan masyarakat bukan membuat ketidaknyamanan di tengah masyarakat,” terangnya.

“Catatan terahir saya usul foto-foto seperti zaman Pak Tito bersalaman dengan Panglima TNI perlu dipertingkan kembali untuk disosialisakan tentu dengan kapolri yang sekarang, mudah-mudahan dengan politik simbol perdamaian seperti itu akan membuat prajurit tni- polri semakin damai dan tenang dan tentunya masyarakat juga menjadi tenang,” papar Syaiful.

Awal kejadian bermula di hari Sabtu, 11 April 2020 Pukul 23.00 WIT. Pertikaian berawal dari kesalahpahaman pada Sabtu (11/4). Dan kesalahpahaman TNI-POlri ini sudah diselesaikan pada Sabtu malam itu juga sekitar pukul 23.00 WIT.

Namun, hari Minggu, 12 April 2020 Pukul 07.40 WIT. Kesalahpahaman Sabtu malam berlanjut di Minggu pagi. Pertikaian itu di Jalan Pemda I Kampung Kasonaweja Distrik Mamberamo Tengah, Kabupaten Mamberamo Raya, Papua. Peristiwa itu antara Anggota Satgas Pamrahwan Yonif 755/20/3-Kostrad dengan anggota Polres Mamberamo Raya. (HMS)

Facebook Comments