Tiga Tugas Negara dalam Islam

Tiga Tugas Negara dalam Islam

BERBAGI

Hakikat negara adalah kekuasaan dan kekuatan memaksa berdasarkan hukum yang dianutnya. Hakikat negara dalam Islam juga demikian.

Negara dalam Islam memiliki tugas yang luas. Tugas negara dalam Islam, memastikan seluruh maqashidus syariah tercapai, terlindungi dan terjamin berjalan.

Tetapi, sekiranya tugas yang luas dari negara dalam Islam tersebut diperas lagi, maka cukup tiga tugas berikut, sudah sempurna adanya.

1. Menegakkan dan memastikan pelaksanaan zakat supaya tersampaikan pada mustahiq.

At-Taubah: 103
خُذْ مِنْ أَمْوَٰلِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِم بِهَا وَصَلِّ عَلَيْهِمْ ۖ إِنَّ صَلَوٰتَكَ سَكَنٌ لَّهُمْ ۗ وَٱللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Artinya:
Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka dan mendoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

At- Taubah: 60

إِنَّمَا ٱلصَّدَقَٰتُ لِلْفُقَرَآءِ وَٱلْمَسَٰكِينِ وَٱلْعَٰمِلِينَ عَلَيْهَا وَٱلْمُؤَلَّفَةِ قُلُوبُهُمْ وَفِى ٱلرِّقَابِ وَٱلْغَٰرِمِينَ وَفِى سَبِيلِ ٱللَّهِ وَٱبْنِ ٱلسَّبِيلِ ۖ فَرِيضَةً مِّنَ ٱللَّهِ ۗ وَٱللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ

Artinya: Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin, pengurus-pengurus zakat, para mu’allaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan) budak, orang-orang yang berhutang, untuk jalan Allah dan untuk mereka yuang sedang dalam perjalanan, sebagai suatu ketetapan yang diwajibkan Allah, dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

Tugas pertama ini, merupakan implementasi keadilan dan kesejahteraan secara nyata. Dan jauh lebih rinci dan pasti, ketimbang teori sasaran bantuan sosial yang ada. Tanpa keadilan dan kesejahteraan, stabilitas sosial politik tidak akan tercapai baik. Dan tidak mungkin stabilitas ditegakkan dengan kediktatoran. Dan kediktatoran merupakan hal yang haram dalam Islam.

2. Melaksanakan ajaran jihad atau pertahanan.

Al-Anfal: 60.

وَأَعِدُّوا۟ لَهُم مَّا ٱسْتَطَعْتُم مِّن قُوَّةٍ وَمِن رِّبَاطِ ٱلْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِۦ عَدُوَّ ٱللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَءَاخَرِينَ مِن دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ ٱللَّهُ يَعْلَمُهُمْ ۚ وَمَا تُنفِقُوا۟ مِن شَىْءٍ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

Artinya:
Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan).

Tugas kedua ini, merupakan petunjuk untuk menyelenggarakan pertahanan dan menjamin kelangsungan eksistensi negara.

3. Menegakkan amar ma’ruf nahi munkar

Ali Imaran: 103

وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى ٱلْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِٱلْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ ٱلْمُنكَرِ ۚ وَأُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلْمُفْلِحُونَ

Artinya:
Dan mustilah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung.

عَنْ أَبِي سَعِيْدٍ الخُدْرِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُوْلُ: «مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَراً فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ، فَإِنْ لَمْ يَستَطِعْ فَبِلِسَانِهِ، فَإِنْ لَمْ يَستَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الإِيْمَانِ» رَوَاهُ مُسْلِمٌ

Artinya:
Dari Abu Sa’id Al-Khudri radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Barangsiapa dari kalian melihat kemungkaran, ubahlah dengan tangannya. Jika tidak bisa, ubahlah dengan lisannya. Jika tidak bisa, ingkarilah dengan hatinya, dan itu merupakan selemah-lemahnya iman.” (HR. Muslim)

Sedangkan tugas ketiga ini merupakan hakikat tertib hukum civil dalam Islam. Tanpa tertib hukum civil, keamanan dan kedamaian tidak akan tercapai dengan baik. Sedangkan keamanan dan kedamaian merupakan fondasi bagi bekerjanya ekonomi dan pertukaran sehingga mengantarkan kepada kemakmuran.

Para anggota legislatif, seharusnya dapat mempelajari ini dan mengadopsi serta mengembangkannya dalam konteks negara Indonesia. Toh Indonesia merupakan negara dengan penduduk mayoritas Muslim yang tidak asing lagi dengan ajaran Islam.

~ SED

Facebook Comments